by IARFC Indonesia. Proudly created with Wix.com

  • Facebook - Grey Circle
  • LinkedIn - Grey Circle
  • Google+ - Grey Circle
Please reload

Recent Posts

I'm busy working on my blog posts. Watch this space!

Please reload

Featured Posts

Jangan Sampai Bokek Setelah Mudik Lebaran

June 21, 2017

Sesuai tradisi, kita umumnya meluangkan waktu, dan tentu saja uang, untuk mudik saat Lebaran. Setelah setahun pergi merantau mencari rejeki di kota lain, sekarang saatnya kembali ke kampung halaman untuk menjaga silaturahmi serta melepas rindu dengan keluarga, sanak saudara dan teman-teman lama. Tentunya sangat menyenangkan.

Perjuangan untuk mendapatkan tiket pulang kampung yang harganya melonjak dari harga normal di hari biasa, segera terlupakan saat kita bertemu dengan orang tua atau sanak saudara. Begitu juga keletihan karena harus melakukan perjalanan berjam-jam menembus antrean panjang langsung sirna begitu sampai di kampung halaman.

Banyak kegiatan yang kita lakukan saat di kampung halaman untuk melepas kangen dan berlibur, bahkan menambah ibadah. Buka bersama, reuni kecil-kecilan dengan teman-teman lama, bersedekah, mengunjungi tempat wisata alam, peninggalan sejarah, atau wisata kuliner. Wah, banyak rencana yang ingin dilakukan saat pulang kampung.

Kegiatan-kegiatan di atas pasti membutuhkan dana yang seringkali tidak sedikit, apalagi kalau kita pulang kampung dengan pasangan dan anak-anak. Sering terjadi orang yang habis-habisan untuk pulang kampung hingga menguras habis seluruh tabungannya yang seharusnya diperuntukkan sebagai dana darurat. Kembali ke tempat kita mengais rejeki dengan keadaan bokek (tidak punya uang).

Berikut adalah beberapa trik yang bisa dimanfaatkan untuk mencegah hal di atas terjadi.

Perencanaan
Sangat disarankan membuat perencanaan yang lengkap dan detail untuk menghadapi pulang kampung atau liburan, bahkan jauh hari sebelum saatnya. Tempat tujuan dan jenis aktivitas perlu disepakati bersama dengan anggota keluarga yang lain. Moda transportasi menuju tempat tujuan dan akomodasi selama di lokasi juga perlu dipikirkan. 

Umumnya tiket transportasi, terutama penerbangan, akan lebih murah kalau kita beli jauh sebelum keberangkatan. Penerbangan hari Selasa, Rabu, dan Kamis umumnya relatif lebih murah dibanding hari lain. Begitu juga dengan penerbangan di jam-jam yang ajaib, seperti penerbangan pertama atau penerbangan terakhir.

Dengan membuat perencanaan jauh hari sebelum waktunya, memberi kita kesempatan untuk melakukan riset kecil-kecilan untuk menetapkan budget yang diperlukan. Selain itu kita juga bisa menyiapkan jadwal kegiatan setiap harinya sehingga kita tidak mati gaya di lokasi berlibur. Bagi kita yang masih menjadi karyawan, perencanaan juga membantu untuk pengajuan cuti di tempat kerja.

Pendanaan
Setelah kita menetapkan budget, maka kita perlu membuat rencana pendanaannya. Dengan perencanaan yang jauh sebelum saatnya, memungkinkan kita untuk menyisihkan dana setiap bulan dalam memenuhi budget, sehingga tidak memberatkan di detik-detik terakhir sebelum keberangkatan. 

Pendapatan-pendapatan besar yang tidak rutin, seperti bonus atau THR, dapat dipertimbangkan untuk menjadi salah satu sumber dana. Disarankan untuk tidak menggunakan keseluruhan pendapatan tidak rutin ini sebagai sumber dana. Sisihkan dahulu bagian yang diperuntukkan bagi hal-hal penting lainnya, seperti uang sekolah anak, dana darurat, dan lain-lain.

Simpan dana yang disiapkan untuk mudik ini pada instrumen yang dapat diakses di kampung halaman. Bank yang memiliki ATM adalah contoh instrumen tempat menyimpan dana. 

Saat pulang kampung, bawalah HANYA instrumen di atas, agar tabungan kita tidak jebol saat setelah liburan. Pastikan budget ini sudah ditambahkan beberapa persen untuk menjaga terjadinya keadaan darurat yang di luar rencana.

Sangat disarankan untuk membuat rencana dan pendanaan ini jauh-jauh hari sebelumnya. Setelah kembali dari pulang kampung adalah saat yang tepat untuk mulai merencanakan kebutuhan pulang kampung yang berikutnya, karena masih sangat membekas di ingatan kita biaya-biaya apa saja yang diperlukan. Selain itu pembentukan dana pun cukup panjang waktunya sehingga penyisihan setiap bulannya menjadi ringan. 

Semoga tulisan ini bermanfaat dan selamat pulang kampung. Jangan lupa membawa oleh-oleh untuk tetangga, rekan kerja dan teman-teman. Safe trip!

Balik dari pulang kampung belajar lagi tentang keuangan yaa. Untuk bulan depan (July) ada workshop di 2 kota yaitu Surabaya cek disini https://bit.ly/cpmmsby dan https://bit.ly/wkrdsby atau di Jakarta dan seluruh info lainnya bisa dilihat di www.IARFCIndonesia.com

Find fun way to manage your fund.

 

Tentang Penulis

 

Andri A Hardjono, SE, RFA®

 

Independent Financial Planner & Consultant ini akrab dipanggil Andri. Sebagai sarjana Ekonomi lulusan Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia (UI) dengan jurusan Akuntansi, ia berkesempatan untuk mendapatkan pengalaman di bidang Finance dan Accounting dalam berbagai sektor industri, seperti hotel, FMCG (Fast Moving Consumer’s Goods), dan manufaktur. Karir tertinggi yang dicapainya di bidang ini adalah sebagai CFO (Chief Financial Officer). Setelah lebih dari 15 tahun bekerja sebagai tenaga profesional dalam korporasi, ia juga berkesempatan mempelajari dan mengelola divisi Human Resources, terutama di bidang Compensation and Benefits. Kini, ia juga telah melegitimasi pengetahuannya di bidang Perencanaan Keuangan dengan mengikuti program sertifikasi dari IARFC (International Association of Registered Financial Consultants). Saat ini Andri bergabung dengan OASE Consulting. ~ Let's find fun way to manage your fund ~.

Share on Facebook
Share on Twitter
Please reload

Follow Us
Please reload

Search By Tags
Please reload

Archive
  • Facebook Basic Square
  • Twitter Basic Square
  • Google+ Basic Square